Senin, 30 September 2013

Amoradoloza Pratavartitha ∞

Baru saja berakhir, hujan di sore ini
Menyisakan keajaiban kilauan indahnya pelangi

Tak pernah terlewatkan dan tetap mengaguminya
Kesempatan seperti ini, tak akan bisa dibeli

Bersamamu kuhabiskan waktu, senang bisa mengenal dirimu
Rasanya semua begitu sempurna, sayang untuk mengakhirinya



Dear Amoradoloza Pratavartitha,

Gue, Ketua Bidang 8 OSIS mau ngomong nih, hahaha. Besok udah tanggal 1 Oktober. Artinya? Kita udah enggak menjabat lagi. Jabatan kita tepat setahun, lho. Satu tahun itu waktu yang lama lho sebenernya, tapi enggak kerasa kan? Tiba-tiba udah sertijab lagi, aja...

Setahun.
Setahun kita sama-sama. Seneng sama-sama. Sedih sama-sama. Dimarahin sama-sama. Ditegur sama-sama. Ketawa sama-sama. Nangis sama-sama. Tidur sama-sama. Capek sama-sama. Semuanya sama-sama.

Setahun.
Kita udah kenal setahun. Setahun itu waktu yang cepet kalo dihabisin sama kalian, orang-orang terhebat, tertangguh, terlucu, terbawel, terrame, terramah, terbatu, terngangenin, terkocak, terseru, ternyebelin, terngeselin, terngebetein, terserah deh pokoknya.

Setahun.
Tuhan udah ngasih kesempatan kita setahun buat saling kenal. Tuhan udah ngasih kesempatan kita setahun buat bisa bareng-bareng. Tuhan udah ngasih kesempatan kita setahun buat ngerasain gimana punya kakak dan adik yang kita impi-impikan. Tuhan udah ngasih kesempatan kita setahun buat ngabisinnya bareng-bareng keluarga kita ini.

Tapi waktu setahun itu bener-bener kerasa sebentar banget buat kita yang belum puas sama kebersamaan yang sebentar ini. Masih banyak hal-hal yang ingin kita ingin lakukan di rumah kita itu, ruangan 110.

Mungkin besok masih ada yang bisa masuk ruangan penuh kenangan itu, tapi isinya udah beda. Yang duduk-duduk lepas sepatu bukan dia lagi, yang duduk di tumpukan kursi bukan orang itu lagi, yang naik ke atas buat nyalain ac bukan orang yang sama, yang bawel karena lpj/proposal telat bukan orang yang biasanya, yang nangihin uang kas & denda bukan dia lagi, yang ribut ngingetin rapat bukan orang yang itu lagi. Saat buka pintu 110, semua udah beda

Besok, gue gatau gue harus kemana lagi setelah pulang sekolah. Setelah dua tahun gue ke ruang osis, akhirnya gue harus melepaskan rumah kedua gue itu. Rumah yang isinya super berantakan tapi tetep ngerasa nyaman disana, rumah yang baunya kadang enggak karuan tapi tetep aja betah disana, rumah yang sempat panas banget tapi tetep aja kita ngumpul disana, rumah yang kecil tapi nyaman banget, bikin gamau pulang, nyandu.

Besok, gue udah enggak bisa berkutik apa-apa tentang acara sekolah. Gue udah enggak berwenang, setelah 2 tahun bisa ikut berpartisipasi, sekarang gue cuma bisa jadi peserta kegiatan. Gue cuma bisa nyapa panitia dan kasih mereka semangat biar acaranya bagus, bukan bantuin angkat-angkat perkap lagi, bukan bolak-balik ruang osis karena nyari barang lagi, bukan bantuin usul biar acaranya lebih bagus lagi, bukan nyocokin juklak sama jam waktu acara berlangsung.

Aloza,
kita udah satu tahun penuh sama-sama. Sedih-seneng sama-sama. Semuanya sama-sama. Gue cuma berharap, biarpun masa bakti kita telah selesai, tapi semua kenangan tentang kita masih ada di memori masing-masing, atau kita akan bikin kenangan baru? 

Untuk Aloza,
gue harap setelah ini kita masih bisa bareng-bareng lagi di lain kesempatan. Saling sapa kalo ketemu di jalan, enggak sombong. Biar gimanapun sekali keluarga tetap keluarga kan? :")

With love, Aloza soon-to-be-ex-kabid-8/your family member

Zuli:")

Melawan keterbatasan, walau sedikit kemungkinan
Tak akan menyerah untuk hadapi, hingga sedih tak mau datang lagi

Bersamamu kuhabiskan waktu, senang bisa mengenal dirimu
Rasanya semua begitu sempurna, sayang untuk mengakhirinya

Janganlah berganti
Tetaplah seperti ini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar