Selasa, 20 April 2010

renungan di atas becak

saya berpikir, saat saya di atas becak pulang dari les LIA..

kok banyak banget motor ya? terlebih waktu macet -_- berapa banyak bahan bakar yang terbuang hanya untuk SEBUAH motor? berapa banyak uang yang 'terbakar' untuk sebuah mobil? dan berapa juta barrel yang terbuang ke udara karena untuk motor dan mobil di dunia? coba deh berapa kilometer yang anda perlukan untuk pergi ke sekolah/kantor? berapa kilometer yang anda perlukan untuk pergi ke mall terdekat? pasti banyak kan? dan berapa litter bensin yang terbuang untuk memenuhi kebutuhan anda? pasti banyak kan? pernah berpikir enggak? kok becak dilarang? padahal becak enggak ngerusak lingkungan dengan asap.. becak enggak perlu bensin yang diambil dari perut bumi dan lama kelamaan bumi bisa ambles.. dan becak enggak perlu uang banyak untuk beli bensin *paling 1 piring nasi + lauk sama es teh manis*..

terus saya pernah liat di saat kemacetan, di antara 6 mobil yang saya lewati, semuanya hanya 1 yang menaikinya, hanya supirnya.. buang buang bensin aja sih -_- padahal numpang kan ga papa kalo emang searah, naik kereta kalo emang kantornya deket stasiun, naik angkutan umum kalo emang mau irit uang bensin.. ah tau ga? di indonesia waktu macet aja banyaaakkk banget motor sama mobil. gimana di dunia? berapa banyak asap yang udah melayang-layang di udara? pasti banyak.. pantas aja global warming.. hal kecil aja ga mau diubah *naik mobil, 1 orang : 1 mobil*

ya, saatnya kita membenahi diri.. untuk yang biasa di anter jemput mobil *yang 1 mobil = 2-3 orang* mendingan pulang sendiri naik angkot, kalo emang ga ada angkot ke rumah mu, bisa jalan kaki kalo deket, naik sepeda kalo rada jauh, naik ojek kalo emang bener-bener jauh.. terus jangan naik mobil kalo emang mau pergi ber-2 aja walaupun jarak jauh, bisa kan naik kereta? kan ada kereta ke kota, ke bogor, ke bandung.. bisa irit uang bensin kan? lagian kereta ga jelek-jelek amat kok, kan ada yang pake AC.. terus kalo emang ga ada kereta ke tempat itu, bisa turun di stasiun kereta yang deket situ terus lanjutin naik angkot atau jalan kaki.. irit kan? ga perlu naik mobil lagi untuk ke tempat jauh tapi di mobil cuma ber-2

saya pernah kok ke Bogor naik kereta, terus pulangnya juga naik kereta.. emang makan waktu sih, tapi kan enggak macet? terus saya juga sering ke Bandung naik kereta, enak lho naik kereta ke Bandung.. dapet boks isi makanan sama air.. kalo mau ke dago dari stasiun Bandung tinggal naik angkot aja.. lagian naik angkot juga gak masalah kan?

sebenernya bukannya kita enggak mau kalo dunia itu kembali 'sehat' tapi kita yang gengsi.. coba deh kalau mau minta numpang sama orang yang kantornya searah kita, pasti dalam hati "Nanti dikira enggak modal, enggak bisa naik angkutan umum" kalo emang bertujuan menyelamatkan bumi dari global warming, kenapa enggak? walaupun hal itu kecil, tapi kalau dilakukan berkali-kali dan oleh banyak orang pasti berpengaruh.

postingan diakhiri disini.. sekarang coba berpikir bagaimana cara anda untuk mengubah bumi lebih baik.. cukup hal kecil bisa berpengaruh besar kok! enggak usah takut di tertawakan atau diremehkan.. semuanya emang harus dari titik 0 untuk mencapai 100!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar